Mobil Listrik Anak Bangsa Ikut Rally Dakar Tahun Depan

Mobil Listrik Anak Bangsa Ikut Rally Dakar Tahun DepanMobil Listrik Mahasiswa Blits siap Tempur di Reli Dakar 2020. Foto: Rizki Pratama/detikcom

Jakarta – Universitas Budi Luhur dan Institut Teknologi Sepuluh Nopember ITS melakukan peningkatan performa mobil listrik bernama Blits Dengan nama Neo Blits mobil ini direncanakan akan tampil dalam Speed Offroad Rally Dakar 2020

“Perubahan itu dilakukan dalam terus mengembangkan riset dam cita-cita founding father kami Pak Kasih Hanggoro Ia ingin ikut speed off road rally tapi dengan mobil listrik,” ujar Pimpinan Proyek Blits, Sujono di Indonesia International Motors Show 2019 JiExpo Kemayoran, Jakarta Pusat, Minggu 28/4/2019

Sebelum melakukan perubahan, Blits sudah melakukan pengujian dengan perjalanan dari Surabaya hingga Sabang Usai dari pengujian tersebut Neo Blits dilahirkan dengan peningkatan performa Perjalanan tersebut menempuh jarak hingga 3333 km

“Awalnya adalah kerja sama Budi Luhur dengan ITS maka lahirlah Blits yang waktu itu sudah dites dalam event Blits Explore Indonesia bersama PLN dan sudah menempuh 3333 km dari Surabaya sampai Sabang Dari acara tersebut kami mengembangkan bBlits sehingga lahir Neo Blits dengan beberapa perubahan yang kami lakukan,” ungkap Sujono

Baca Juga

Perubahan dari Blits ke Neo Blits meliputi sistem penggerak, motor listrik dan susunan baterai

“Perubahan di antaranya adalah drivetrain-nya Sebelumnya menggunakan BLDC dengan kapasitas 20kW dengan 250 volt kita modif dengan menggunakan motor DC series dengan tegangan kerja 72 volt Kemudian kita lakukan resembling baterai bahwa kami menilai baterainya disusun ulang disesuaikan kebutuhan penggeraknya dengan kapasitas baterainya sekitar 1040 ampere Daya motor pada Neo Blits ini 1,5 x lipat dari Blits,” papar Sujono

Dengan perubahan tersebut mobil Neo Blits mampu menempuh jarak hingga 275 km dalam sekali pengisian daya

  Tabrak Truk Saat Touring, Khikmawan Meninggal

“Kemampuan jelajahnya relatif sama tapi Neo Blits sedikit lebih banyak, Blits 200-250 km kalau Neo Blits 230-275 km sekali charging,” jelas Sujono

Untuk mempersiapkan keikutsertaannya di Rally Dakar 2020, Neo Blits masih akan melakukan pengembangan sesuai kebutuhan pereli nasional yang akan mengendarainya, Julian Johan

“Mudah-mudah 2020 sudah bisa terealisasi Sekarang sedang analisa secara sistem kelistrikan dan konsultasi dengan tim mas johan untuk kebutuhan konstruksi dan mekanisnya seperti apa,” pungkas Sujono rip/rgr

Demikian berita ini dikutip dari DETIK.COM untuk disampaikan kepada pembaca sekalian.

LAINNYA

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *