Makin Seru ! Balak Bongkar Anggaran Traning Centre Atlet PON Lampung Rp17 MIliar


Foto Ist


Bandar Lampung, Intailampung.com- Barisan Aliansi Lembaga Anti Korupsi (BALAK) membongkar dugaan ada penyalahgunaan anggaran traning Centre Atlet PON Lampung senilai Rp 17 miliar yang diduga tidak sepenuhnya digunakan untuk atlet-atlet.

Pasalnya dari investigasi BALAK, diketahui banyak atlet-atlet yang mengikuti PON Papua tidak menjalani pemusatan latihan yang berpusat di Tanggo Hostel .

Diketahui sebelum pelaksanaan PON di Papua Atlet Lampung mengikuti Training Center (TC) atau pelatihan terpusat di tanggo hostel mulai Januari sampai September 2021

Dana yang diperuntukan kegiatan tersebut mencapai sekitar Rp 17 miliar., yang meliputi biaya makan minum, akomodasi honor atlet, pelatih, makan, laundri dan penginapan.

Baca Juga

Menurut Sekretaris BALAK Johan Alamsyah pada faktanya pihaknya mendapati fakta tidak semua atlet mengikuti TC di Tanggo Hostel.

“Yang kami dapat data banyak para atlet tidak ikut TC di Tanggo Hostel, padahal dana sudah ada. Dana itu meliputi biaya akomodasi honor atlet, pelatih, makan-minum, laundri dan penginapan mencapai sekitar Rp 17 miliar,” ujar Johan melalui rilisnya kepada awak media, Kamis 4 November 2021

Namun kenyataannya kata Johan tidak semua atlet mengikuti TC, beberapa diantaranya atlet senam, tarung derajat, atletik, sepak takraw, panahan.

“Ini yang kami pertanyakan kenapa anggaran besar itu tapi ada tidak semua atlet berada di pemusataan latihan tanggo hostel sementara biaya 17 miliar itu sudah ada,” tegasnya.

Selain itu kata dia, pihaknya juga mempertanykan mengapa anggaran yang cukup besar tidak dilakukan proses tender sesuai peraturan yang berlaku.

Untuk itu Balak kata dia, meminta kejati Lampung mengusut tuntas dugaan penyalahgunaan anggaran TC atlet PON Lampung yang diduga janggal dan tidak sesuai tersebut

  Jembatan Ambrol, Jalan Lintas Timur Penghubung Dua Provinsi Macet Panjang

Menanggapi hal tersebut Ketua Satgas KONI Lampung, Frans Nurseto mengakui ada sejumlah atlet yang tidak mengikuti traning Centre di Tango Hostel hal itu dikarenakan kemauan atlet itu sendiri

“Memang kita akui ada atlet-atlet yang gak mau ikut TC misalnya takraw mereka gak mau tapi kita tetap kasih konsumsi kita anter pakai gojek,” kata Frans saat dikonfirmasi waratawan Kamis 4 November 2021.

Selain itu atlet Tarung Drajat juga tidak melakukan TC dengan alasan keluarga dan lokasi yang jauh dri rumah mereka. Jikapun ada atlet yang tidak ikut TC maka mereka tetap mendapatkan haknya seperti makan.

Terkait detail anggaran dana KONI untuk pelaksanaan TC, Frans mengaku tidak mengetahui pasti karena itu bukan bidanganya.

“Soal berapa uang makan berapa uang minep dan honor atlet dan pelatih saya bener-benar gak tahu karena itu bidang pak Agus. Kalau itu bidang saya akan saya jelaskan sejelas-jelasnya,” ungkapnya.

Terkait tidak ada tender dalam kegiatan tersebut Frans lagi-lagi mengaku itu bukan wilayahnya.

“Seharusnya diatas 200 juta itu ditender, tapi soal ini saya tidak tahu,” pungkasnya.

Sementara Wakil Ketua Umum III Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Provinsi Lampung  Agus Nompitu yang ingin dikonfirmasi ponselnta aktif tapi tak diangkat, pesan WhatsApp yang dikirim belum dibaca. (Bong)

LAINNYA