Tak Pernah Setor Dividen Pemkab Tanggamus Minta PT AUTJ di Audit

INTAILAMPUNG.COM – Setelah menimbulkan polemik lantaran tidak setor dividen ke Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tanggamus, Direktur PT Aneka usaha Tanggamus jaya (AUTJ) Imron Saleh akhirnya angkat suara.

Imron yang dijumpai usai rapat dengan Asisten II bidang perekonomian dan pembangunan Hendra Wijaya Mega berkilah tidak setor dividen dikarenakan kondisi perusahaan yang dinilainya masih mengalami kerugian.

Kerugian tersebut, kata Imron berasal dari warisan Direksi AUTJ sebelumnya yang mencapai Rp2 miliar.

Baca Juga

Sehingga, keuntungan yang diperoleh selama dia menjabat Direktur mulai tahun 2020 hanya untuk menutup kerugian sebelumnya.

Menurut dia, pemicu terjadinya kerugian tersebut disebabkan tata kelola bisnis yang tidak berjalan optimal.

“Kami baru bisa sebatas menekan kerugian. Kami memang masih merugi, tapi sudah bisa menekan kerugian. Artinya dari kerugian-kerugian sebelumya itu jika diakumulasi mencapai Rp2 miliar. Kalau terakhir kemarin kita tekan diangka Rp400 juta,” ujar Imron, usai menghadiri rapat diruang Asisten II, Kamis (6/6).

Terlebih, secara terang-terangan dia mengatakan bahwa semenjak menjabat Direktur AUTJ, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tanggamus tidak pernah memberikan penyertaan modal.

“Kalau dizaman saya belum pernah ada penyertaan modal. Memang di tahun 2021, kita dianggarkan di APBD senilai 800 juta, tetapi tidak jadi karena kondisi pandemi dan efisiensi,” ungkap Imron.

Diungkapkan Imron, sudah satu minggu ini pihaknya menghentikan operasional air kemasan Wayku dan SPBU 24.353.91 di Pekon Talagening.

Dirinya berdalih, hal itu dilakukan karena terjadi kerusakan pada perangkat digital Four court controller (FCC) SPBU. Sementara penghentian operasional air kemasan Wayku karena dalam proses kepengurusan perizinan SNI.

“Kalau karyawan tetap yang dirumahkan itu 8 orang dan 25 orang dibebas tugaskan,” ujar Imron.

Sementara itu, untuk mengetahui seberapa besar permasalahan yang terjadi pada perusahaan plat merah tersebut, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tanggamus meminta Direksi PT. Aneka usaha Tanggamus jaya (AUTJ) melakukan audit secara independen.

  Simpati dan Peduli, Relawan Ridho Bagi-Bagi Takjil

Pemkab memberikan ultimatum kepada Direksi dan jajaran AUTJ untuk menyampaikan hasil audit eksternal dari kantor akuntan publik dalam tempo waktu satu bulan kedepan.

“Kami menunggu hasil audit AUTJ dari konsultan independen yang ada di Provinsi Lampung dan satu bulan kedepan harus sudah ada hasilnya,” ujar Asisten II bidang perekonomian dan pembangunan, Hendra Wijaya Mega.

Disinggung soal tidak adanya penyertaan modal yang diberikan Pemkab Tanggamus kepada AUTJ, dirinya menerangkan bahwa berdasarkan aturan, AUTJ terlebih dahulu harus memberikan hasil audit perusahaan dan melampirkan rencana bisnis perusahaan.

“Nah, kita tim TAPD yang lalu kenapa tidak ada penyertaan modal, angka itu tidak bisa berdasarkan usulan proposal. Harus berdasarkan hasil audit eksternal. Jadi, bukan audit internal Inspektorat. Harus audit eksternal. Maka itu kita tidak bisa memberikan kebutuhan perusahaan,” tandas Hendra.

Untuk diketahui, Asisten II bidang perekonomian dan pembangunan Hendra Wijaya Mega menggelar rapat bersama Direksi dan jajaran PT.AUTJ diruang Asisten II.

Selain dihadiri Kepala Inspektorat Ernalia dan staf ahli bidang kemasyarakatan dan sumber daya manusia Dani Riza Efriyansyah, rapat tersebut turut dihadiri berbagai perwakilan dari stakeholder terkait.

Mulai ari Badan pengelola keuangan dan aset daerah (BPKAD), Dinas tenaga kerja dan transmigrasi (Disnakertrans), Sekretariat Kabupaten (Sekkab) Bagian Ekobang dan Sekkab Bagian Kerjasama. (Denny).

LAINNYA