Salain Dugaan Praktik Nepotisme, Bawaslu Tanggamus Diduga Belum Bayar Honor Bimtek Rp2,4 Juta Panwaslu

INTAILAMPUNG.COM – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Tanggamus dianggap menjadi lembaga penyelenggara pemilihan umum (Pemilu) yang dipenuhi kontroversi.

Pasalnya, selain diduga melakukan praktik nepotisme pada perekrutan Panitia Pengawas Pemilihan Umum Kecamatan (Panwascam), dalam perekrutan panitia pengawas pemilihan umum Kelurahan dan desa (PKD) pun terindikasi telah terjadi pengaturan.

Kali ini, lembaga penyelenggara pemilu itu kembali membuat geger lantaran diduga belum membayar honor bimbingan teknis (Bimtek) Panwaslu pada tahun 2023.

Seperti yang diungkapkan mantan anggota Panwaslu yang enggan disebut namanya.

Baca Juga

“Dana bimtek Panwaslu se Kabupaten Tanggamus yang dimulai bulan april 2023 belum dibayar sampai sekarang,” ungkapnya melalui chat WhatsApp, selasa (11/7).

Dia menjelaskan, Bawaslu Tanggamus di tahun 2023 lalu telah dua kali menggelar Bimtek yang diadakan disalah satu hotel di Kecamatan Gisting.

Dalam bimtek tersebut, terdapat honor bagi anggota Panwaslu yang hadir sebagai peserta sebesar Rp.1,2 juta per orang.

Sehingga jika diakumulasi, setiap anggota Panwaslu berhak menerima honor sebesar Rp.2,4 juta.

Namun, sayangnya hingga saat ini honor yang ditunggu tak kunjung terbayarkan.

“Dua kali bang bimtek itu,dihari yang berbeda. Lokasi di hotel Gisting,besar dana bimtek itu Rp.1,2 juta per orang sampai sekarang belum dibayar,” keluhnya.

Dirinya mengaku sudah banyak yang mempertanyakan terkait mandeknya honor bimtek tersebut ke sekretariat Bawaslu Tanggamus. Namun, yang didapat hanya beribu alasan tanpa kepastian.

“Ini alasannya kalau ditanya bang,sedang pengajuan atau ada kesalahan atau pengajuannya masih di Provinsi. Itu-itu saja alasannya bang,” keluhnya.

Dirinya menuding Ketua Bawaslu Tanggamus Najih Mustofa sebagai biang kerok atas banyaknya kontroversi yang terjadi di Bawaslu Tanggamus.

“Kacau Bawaslu Tanggamus semenjak kepemimpinan Najih Mustofa, tidak jelas dana-dananya,” ujarnya.

  Pengamat Politik dan Pemerintahan Imam Pribadi Soroti Indikasi Dugaan Nepotisme Rekrutmen Panwascam Talang Padang

Selain soal tidak adanya transparansi anggaran, dia juga mengatakan praktik nepotisme tumbuh subur di era Najih Mustofa.

“Pokoknya parah bang kepemimpinan Najih ini, penyelenggaranya sanak familynya semua,”ketusnya.

Sementara itu,baik Ketua Bawaslu Tanggamus Najih Mustofa maupun Kepala Sekretariat Bawaslu Tanggamus Alvindra belum berhasil dikonfirmasi. (Denny)

LAINNYA