Kurangi Angka Pengangguran, Pemkab Tuba Siapkan Modal Usaha Bagi UKM dan Pelaku Industri Rumah Tangga

Tulang Bawang, INTAILAMPUNG.COM – Pemerintah Kabupaten Tulangbawang (Pemkab-Tuba), akan membuka lapangan kerja di 2019. Hal ini dilakukan guna mengurangi angka pengangguran kerja. Dengan melakukan pemberdayaan pemuda, kaum perempuan, kelompok tani, usaha kecil dan mikro serta industri rumah tangga. Melalui pelatihan dan bantuan modal untuk Badan Usaha Milik Kampung, Rabu, (05/12/2018).

Kepala Dinas Koperasi dan UKM Haryanto SE, MeC.DEP mengatakan, bahwa dalam upaya menggulirkan salah satu diantara 25 program unggulan Bupati Tulangbawang Hj. Winarti SE MH, pihaknya telah merencanakan untuk melakukan pembinaan terhadap para pelaku usaha kecil menengah.

“Kita telah mulai menampung aspirasi masyarakat, sehingga program yang akan dilaksanakan diharapkan sesuai dengan keinginan para pengusaha industri rumahan, upaya mengakomodir itu, Dinas Koperasi dan UKM, telah berintegrasi dengan OPD terkait,” jelas Haryanto SE, MeC.DEP.

Seperti halnya, Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Kampung/Kelurahan (DPMK). “OPD inikan ada BMW (Bergerak Melayani Warga) Kreatif Mandiri, jadi itu diarahkan ke kelompok-kelompok tersebut, sehingga tidak perlu lagi ada kelompok-kelompok baru, jadi kelompok yang dibina matang dalam pengalaman,” ucapnya.

Diterangkan Haryanto, bahwa Dinas Koperasi dan UKM, sifatnya ialah memfasilitasi dengan dinas-dinas terkait, seperti binaan Dinas Kelautan dan Perikanan berikut binaan koperasi Transimigrasi dan lainnya.

“Kita berharap program ini dapat berjalan lancar, sebab Ibu Bupati berharap adanya keberpihakan terhadap pengusaha lokal terutamanya pada industri menengah, seperti beras, bagaimana beras asli Rawapitu dapat terserap, karena disana juga ada pabrik giling beras, dan berasnya kualitas premium,” paparnya.

“Soal beras, sasaran awal, diharapkan para pegawai di Pemkab Tulangbawang dapat menyerap hasil petani, dengan jaminan mutu kuantitas dan kualitas yang terjaga dengan harga relatif dan bersaing, sebab saat ini petani masih ada yang menjual gabah, bukan menjual beras, sehingga nama produk beras itu bukan nama hasil Tulangbawang,” ucapnya.

  Peduli Petani, Bupati Loekman Bantu Petani Panen Padi

Maka dengan melakukan pemberdayaan pemuda, kaum perempuan, kelompok tani, usaha kecil dan mikro serta industri rumah tangga, melalui pelatihan dan bantuan modal, diharapkan usaha masyarakat dapat menjadi berkembang, sehingga standar para pengusaha dapat mengikuti keinginan konsumen dan terciptanya peluang lapangan pekerjaan.

“Seperti kripik, terasi, kerupuk, berikut sulaman maduwarow dan lainnya, kita bisa memasukan ke Mini Market, tapi standar para pengusaha harus kita tingkatkan, mulai dari masalah higenis, rasa, ketahanan dan kemasan, semua diharapkan dapat sesuai standar layak bagi konsumen,” tukas Kepala Dinas Koperasi dan UKM, Haryanto SE, Mec.DEP. (mad/intai).

Baca Juga

LAINNYA